Langsung ke konten utama

Santri di Era Milenial

Beberapa bulan lalu, penulis pernah menulis sebuah artikel  "Akang dan Amang dalam Tradisi Pesantren Sunda" dan diterbitkan oleh website Nahdlatul Ulama (www.nu.or.id). Membicarakan pesantren dan santri memang tidak akan pernah ada habisnya, tidak pernah usang selama pranata pendidikan keagamaan ini tetap bertahan.

Pemerintah Indonesia telah menetapkan tanggal 22 Oktober sebagai Hari Santri. Penetapan ini dilatarbelakangi oleh semangat Resolusi Jihad yang dicetuskan oleh K.H Hasyim Asy'ari bersama sejumlah kyai besar lainnya. Bukan hanya itu, penetapan hari santri tidak terlepas dari peran santri dan pesantren sebagai dua entitas transformasi ilmu pengetahuan dan 'pendobrak' jendela masuknya Negara ini ke alam kemerdekaan.

Sejarah telah mencatat, negara ini pernah memiliki tokoh-tokoh besar dan tidak sekadar dibesar-besarkan. Hadratus-syaikh Mbah Hasyim, KH. Ahmad Dahlan, dan A. Hasan. Ketiga tokoh ini merupakan sederetan ulama dengan basis kesantrian yang telah berhasil membuka cakrawala dialog baik secara internal antar umat juga secara eksternal dengan umat lain yang ada di negara ini.

Pemikiran besar ketiga tokoh ini sulit untuk diilustrasikan dengan kalimat apapun yang jelas hal paling penting yang patut dicontoh oleh siapapun dari mereka tidak pernah keluar saling menyalahkan. Pandangan-pandangan selalu dilakukan secara dialogis. Rasanya Islam dan keislaman Indonesia sulit untuk berkembang jika ketiga tokoh ini lebih memilih bersikap ekslusif terhadap pemikiran masing-masing. 

Ketiga tokoh ini mendirikan pranata keagamaan (organisasi keagamaan) bukan didasari oleh semangat mendirikan perpecahan (firqah). Pendirian tiga organisasi bersar; NU, Muhamadiyah, dan Persis dilatarbelakangi oleh semangat keilmuan semata di mana Islam dan ajarannya harus ditranformasikan berdasarkan tempat, milieu, dan basis cara pandang umat.

Nahdlatul Ulama lahir untuk menjawab bagaimana tranformasi ajaran Islam dilakukan kepada masyarakat akar rumput (tradisional). Sudah tentu, para kyai dan ulama yang berada di barisan NU ini cenderung menyampaikan pandangan-pandangan dan ajaran Islam secara sederhana kepada masyarakat. Agar masyarakat mudah memahami ajaran, tidak bertele-tele dan bergelut dengan dalil-dalil, sangat praksis.

Meskipun cara penyebaran atau tranformasi keislaman kepada masyarakat (kaum tradisional) dilakukan oleh para kyai NU secara sederhana tetapi melalui pendirian pondok-pondok pesantren telah diterapkan standar yang cukup ketat ketika tranformasi Islam tersebut dilakukan kepada para santri. Dhofier (2011) dalam Tradisi Pesantren menyebutkan bagaimana juga pesantren merupakan lembaga tersendiri meskipun bersentuhan langsung dengan masyarakat tetapi memiliki tradisi tersendiri.

Metodologi tranformasi keislaman yang dilakukan oleh KH. Ahmad Dahlan sudah tentu berbeda dengan para kyai Nahdlatul Ulama. Muhamadiyah didirikan untuk menjawab persoalan kaum perkotaan (urban) waktu itu. Tranformasi keislaman dilakukan melalui pendekatan dialogis dan mengutarakan dalil-dalil bahkan retorika sebab seperti itulah ciri masyarakat perkotaan. Pendidikan menjadi sasaran utama pendirian Muhamadiyah ini. 

Melihat fakta sejarah seperti di atas, adalah sangat wajar jika tokoh-tokoh besar seperti Mbah Hasyim dan Kyai Dahlan telah dapat mencetak banyak santri yang tidak kalah kualitasnya dari kedua tokoh ini. Hal yang patut dicontoh dari tokoh-tokoh besar terutama para kyai dan santri di negara ini adalah semangat toleransi dan keterbukaan mereka terhadap pemikiran. Orang-orang besar yang telah mendirikan organisasi besar memang selalu bersikap saling perduli dan tidak merasa "guminter" atas tokoh lainnya. Untuk itulah, Hiroko Horikoshi menyebutkan bahwa kyai –santri memiliki peran besar terhadap perubahan sosial dan kultural di masyarakat ini.

Konsekwensi sederhana dari pengalaman kebangsaan para tokoh besar bagi para santri di era milenial seperti sekarang yaitu sikap ittiba' terhadap cara-cara dan prilaku yang telah dicontohkan oleh mereka. Minimal dapat mengakui secara obyektif terhadap peran orang lain yang telah mentranformasikan keislaman di negara ini. Para santri tidak pernah dituntut oleh para kyai agar 'grasa-grusu' dalam menilai fenomena sosial yang bersifat dinamis. Pintu dialog harus tetap dipilih untuk mengahasilan pandangan dan pikiran yang lebih jernih.

Gus Dur (alm) dapat dijadikan rujukan oleh para santri bagaimana beliau menekankan pentingnya kecerdasan emosional dan spiritual dalam menghadapi setiap fenomena sosial dan kultural yang selalu bersifat dinasmis, labil, dan cenderung semakin kompleks. Kalimat "Gitu aja kok repot.." merupakan ajakan dari seorang Gus Dur untuk bersikap selalu tenang, lembut, dan berpikir sebelum bertindak. Apalagi di era milenial yang memiliki ciri; labil, penuh ketidakpastian, kompleks, dan ketidakjelasan ini sudah tentu para santri dituntut agar mendahulukan sikap 'tabayun' dan berpikir jernih terhadap persoalan yang ada.

Dari sisi penguasaan teknologi dan informasi pun perlu peningkatan yang lebih terarah. Pesantren tentu saja bukan sekadar lembaga yang hanya mengasilkan kaum sarungan yang hanya memahami ilmu-ilmu kegamaan saja, juga diharapkan mampu menguasai berbagai hal bersifat kekinian. Ulama-ulama terdahulu (salaf) patut dijadikan rujukan dalam hal ini. Imam Al-Ghazali tidak sekadar memahami satu bidang ilmu, beliau menguasai filsafat, kedokteran, fiqh, matematika, dan sejumlah ilmu terapan lainnya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syarat Izin Operasional Padepokan

PEMERINTAH KOTA SUKABUMI DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Jl. Pelabuan II Km.5 Telp (0266) 221766 Sukabumi

PERSYARATAN IZIN OPERASIONAL SANGGAR/LINGKUNG SENI/ PADEPOKAN SENI
A.PERSYARATAN
1.Membuat Surat Permohonan Izin Operasional SK/Sanggar/Lingkung Seni/Padepokan 2.Melengkapi Administrasi a.Photo Copy KTP pemilik/pimpinan organisasi. b.Pas Photo 3x4 (2 lembar). c.Membuat Surat Permohonan Izin Sanggar/Lingkung Seni/Padepokan. 3.Kelengkapan Database a.Sanggar : -Harus ada murisd yang terdata. -Profil/ Daftar Struktur Organisasi sanggar. -Sudah berjalan satu tahun dengan melampirkan Buku Induk Peserta kursus sanggar. b.Lingkung Seni : -Profil/ Daftar Struktur Organisasi Lingkung Seni. -Sudah berjalan satu tahun dengan melampirkan  bukti kegiatan Lingkung Seni. c.Padepokan :

Review Buku: Islam Pascakolonial

Resume Buku: Kyai dan Perubahan Sosial

Buku karya Hiroko Horikoshi berjudul Kyai dan Perubahan Sosial membahas tentang kyai dan ulama di Perdesaan Jawa Barat, Indonesia. Kyai dan ulama adalah gelar ahli agama Islam. Lokus penelitian dilakukan oleh Horikoshi di Kampung Cipari, Garut. Hal penting yang diinginkan dalam penelitiannya tersebut adalah menjawab sebuah persoalan penting yang sering diperdebatkan selama beberapa tahun tentang peran kyai dalam perubahan sosial. Geertz pernah menyoal antara kyai, santri, dan abangan, namun dalam karya Geertz tersebut masih ada kontradiksi pernyataan, tidak tegas, sering muncul pertentangan satu sama lain. Satu sisi Geertz menyebutkan kyai sebagai pemantik ‘kebebasan berusaha’, namun pada sisi lain ia menyebutkan kyai sebagai pemantik bagi masyarakat dalam pengejaran kehidupan di akhirat nanti, hanya bergumul pada persoalan pahala dan dosa saja.[1]




[1] Zamakhsarie Dhofier. 1982. Tradisi Pesantren: Studi tentang Pandangan Hidup Kyai. Jakarta: LP3ES. Hal 5.

Kang Warsa - 2014