Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari November, 2017

Akhnatun dan Embun

Sore ini, cuaca tiba-tiba menjadi cerah. Hanya beberapa gumpalan awan cumulus saja mengendap di ufuk sebelah selatan, tepat seperti hinggap di atas puncak Gunung Arca. Pandangan menjadi jernih, seperti mata rabun yang tiba-tiba di depannya diletakkan sebuah lensa dengan ukuran yang tepat.
Padahal, tiga jam sebelumnya, menjelang ashar, setiap orang sempat berpikir hujan akan mengguyur Kota Sukabumi dengan deras seperti hari-hari selanjutnya. Siapakah dia yang telah menggiring gumpalan awan pekat itu, kemudian dengan sangat cepat terjadi perubahan dari mendung menjadi cerah? Pertanyaan ini tentu tidak berarti untuk meragukan tentang adanya Sang Maha Pengatur dan Gerak semesta.
Seorang anak didik saya sudah tentu akan memberikan jawaban dengan cepat, segalanya telah diatur oleh Dia, Yang Maha Kuasa, Gusti Alloh. Meskipun tentu saja, persoalan pergantian cuaca dari mendung menjadi cerah ini tidak sesederhana seperti yang sering kita sangka. Konstruksi alam ini memerlukan keterlibatan hukum …

Mustafa dan Pengajian

Setiap orang tua sudah tentu akan memberikan nama terbaik dan pilihan untuk anak-anaknya. Di perkampungan –meskipun orang telah mengenal benar bahwa zaman sekarang merupakan zaman internet- beberapa orang tua masih mempercayai bahwa pemberian nama anak juga harus melibatkan paririmbon, falakiyah, dan hitungan yang tepat. Tujuannya sudah jelas, agar di kemudian hari anak-anaknya memiliki karakter dan sikap yang sesuai dengan arti namanya.

Bagi orang Islam, pemberian nama tentu saja merupakan hal yang telah ditetapkan sebagai sunnah, para kyai di masjid-mesjid sering membahas: memberikan nama terbaik bagi seorang anak merupakan hal yang sangat dianjurkan, bisa dikategorikan sunnah, jalan yang pernah ditempuh oleh Rosulullah.

Apa arti sebuah nama jika dengan nama tersebut seseorang sama sekali tidak dapat memanfaatkan setiap sisi-sisi kehidupan? Beberapa abad lalu, seorang sastrawan Inggris bernama Shakespeare pernah bertanya: What is a name? Padahal pertanyaan tersebut tidak sampai p…

Ménak Ti Dayeuh

NGAHAJA ngondang para ménak ti dayeuh -arék birokrat atawa sipil- dina mangsa arék dilumangsungkeun Pilkada henteu kasebut hésé. Komo lamun ondanganna niti ka kaum ménak anu boga niat arék maju salaku calon kepala atawa wakil kepala daérah, kana acara leuleutikan samodél tahlil, marhaba, jeung salametan tingkat RT ogé geus pasti didatangan, sabab aya maksud jeung tujuan, utamana aya kahayang.
Mangkukna, poé Saptu, ka Balandongan kadatangan ku dua wakil, Wakil Gubernur Jawa Barat jeung Wakil Walikota Sukabumi. Ceuk iber ti salah saurang babaturan mah kadatangan dua wakil téh éstuning ngadadak pisan, jigana ngahaja nyimpang ka Balandongan rék nepungan masyarakat.
Ngadéngé rék kadatangan dua wakil, masyarakat tangtu baé ngarasa bungah, sabab hal ieu mangrupa kajadian anu kawilang langka, hiji lembur kadatangan ku wakil gubernur, jalma nomor dua di Jawa Barat. Sababaraha nonoman jeung wanoja loba anu nga-upload  foto Wakil Gubernur Jawa Barat jeung Wakil Walikota Sukabumi kana média s…

Relawan yang Pontang-panting

Sudah lumrah, menjelang Pilkada atau Pemilu tiba-tiba bermunculan ormas, LSM, dan Relawan. Bahkan ormas dan organisasi lainnya yang tertidur selama empat tahun pasca Pilkada sebelumnya juga tiba-tiba bangun dan bangkit dari tidur lelapnya.

Manusia sebagai mahluk sosial, ditambah dengan semakin terbukanya kebebasan mengekspresikan diri, berserikat dan berkumpul secara naluriah memang memiliki kecenderungan kepada hasrat memasukkan dirinya ke dalam lembaga-lembaga. Eksistensi manusia modern akan diakui jika dirinya telah berperan aktif dan berkecimpung di dalam satu komunitas atau wadah.

Fenomena membangun komunitas, paguyuban, perkumpulan, atau dalam sebutan lain "geng", di Amerika Serikat dan negara-negara Eropa terjadi pada paruh terakhir tahun 60-an hingga 70-an. Kelompok dan komunitas mulai dibangun, para anggotanya memiliki minat dan latat belakang yang sama.

Munculnya kelompok-kelompok baru tidak hanya sekadar di dalam kehidupan sosial dan politik, kelompok-kelompok ag…

MTQ

Taun 2003 kungsi ilubiung jadi salah saurang pamilon MTQ, pedah apal al-Quran kana 5 juz-na. Atuh, dina mangsa harita mah, kusabab tina sakecamatan masih jarang anu apal 5 juz al-Quran, hartina pamilon MHQ ngan saurang-urangna, rengse dites ku juri, langsung bae dibere piagam, pinunjul kahiji caritana mah.

Ti saprak harita mah teu ilubiung deui kana MTQ jeung MHQ, ngan saukur bisa ngarojong salah saurang pamilon atikan sakola madrasah nepi ka jucung jadi pinunjul dina pasanggiri atawa musabaqoh hifdzil Quran tingkat kota. Moal disebutkeun ngaranna, karunya bisi geer.

Di lembur mah rea piasan jalma ngalandih harti atawa papanjangna tina MTQ, ku cara heureuy aya anu nyebutkeun MTQ teh Mualim Tara Qunut. Nepi ka taun 2000, ku barudak Balandongan -salah saurang kyai- sok rajeun disebutan MTQ kusabab tara qunut nalika sholat subuh.

Taun ieu mah, keur wewengkon Lembursitu, MTQ dilaksanakeun di Riyadlul Jannah, yayasan di Cikundul tempat kuring ngajar jeung ngatik barudak. Ti isuk oge geus r…

Sentimen Keagamaan Menjelang Pemilu 2019

Meskipun Penyelenggaraan Pemilu 2019 akan dilangsungkan sekitar satu setengah tahun ke depan, tetapi isu-isu tentangnya telah dibicarakan secara luas baik oleh media pemberitaan atau di dunia nyata, baik di pusat atau di daerah. Salah satu tahapan penyelenggaraan Pemilu 2019 adalah pendaftaran partai peserta Pemilu kepada Komisi Pemilihan Umum yang telah dilaksanakan pertengahan Oktober 2017.
Beberapa isu yang berkembang di daerah –seperti Sukabumi- terkait persoalan Pemilu 2019 di antaranya; H.Mohamad Muraz tidak akan mencalonkan atau dicalonkan kembali dalam penyelenggaraan Pilkada 2018 demi alasan akan mencalonkan menjadi calon anggota DPR dari Daerah Pemilih Sukabumi pada Pemilu mendatang. Sebenarnya, sikap tegas yang diperlihatkan oleh H. Mohamad Muraz dengan tidak mencalonkan kembali sebagai calon Walikota Sukabumi –bagi penulis- merupakan bentuk komitmen dirinya terhadap beberapa ucapan yang sering disampaikan oleh beliau kepada masyarakat, bahwa dirinya hanya akan menjabat seba…

Kang Warsa - 2014