Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2016

Generasi Ke Enam: Messiah dari Berbagai Peradaban (Bagian Pertama)

Ramalan-ramalan dan prediksi tentang masa depan hampir ditemui dalam setiap peradaban. Dari cara pandang messianis hingga futuristis. Dan itu telah terjadi sejak jaman dahulu, seperti air bah yang tidak pernah mengalami surut, terus mengalir hingga menerjang dari satu peradaban ke peradaban berikutnya, dari generasi ke kegenari.
Alurnya begitu jelas, perubahan mengalir dari satu jaman ke jaman, diisi oleh tokoh sentral dan peristiwa penting yang menyertainya. Dengan menggunakan bahasa dan cara apa pun, ramalan atau prediksi tentang masa depan selalu terukur ketika kita merasakan dengan langsung apa yang pernah diramalkan oleh orang-orang di masa lalu. Mayoritas, ramalan-ramalan itu selalu hadir saat kondisi sebuah masyarakat berada di lembah keterpurukan, saat segala potensi kejahatan atau meminjam istilah Augustinus, “potensi iblis” begitu akrab dalam kehidupan.
Musa
Tidak akan lahir Musa dan eksodus besar-besaran bangsa Yahudi dari Mesir ke Kanaan jika prediksi atau ramalan tidak diba…

Budaya Asli Sukabumi

Pertanyaan mendasar yang muncul ketika - siapa pun -  membicarakan 'budaya sebuah daerah' adalah, apa budaya asli daerah tersebut? Jelas sekali pertanyaan ini harus dijawab. Sejak satu dekade ini, secara sporadic , kita – sebagai orang Sunda – dibahagiakan oleh betapa bersemangatnya sebagian besar dari kita menampilkan ; apa yang telah ditekadkan, diucapkan, dan dilakukan oleh 'karuhun kita'. 'Kasundaan' yang – telah sekina  lama - jarang muncul di dalam kehidupan , sejak masuknya berbagai keyakinan yang disebarluaskan oleh bangsa-bangsa lain, tiba-tiba menjadi  lebih ngetrend di masa sekarang. Seolah ada panggilan, siapa pun kita yang memiliki rasa dan rumasa sebagai orang Sunda harus menampilkan 'Kasundaan' yang telah lama hilang.
Berbagai corak dan bentuk budaya; baik ide, gagasan, hingga kebiasaan yang dianggap sebagai warisan para leluhur ditampilkan kembali dalam setiap perhelatan. Pangsi dan kebaya –saat ini – menjadi lebih dikenal dari sepuluh ta…

Program Pajale, Harapan Baru Para Petani

Program penanaman tiga komoditas utama pertanian yaitu; padi, jagung dan kedelai (Pajale), merupakan salah satu tekad pemerintah dalam menyukseskanketercapaian swasembada pangan pada tahun 2017. Sejak satu setengah dekadeterakhir, gaung swasembada pangan di negara ini masih gencar disuarakan namun masih jauh dari realisasi dan keberhasilan. Hambatan utama semakin menurunnya swasembada pangan selama satu setengah dekade jika dibandingkan dengan swasembada pangan di era orde baru dipengaruhi oleh banyak faktor dan variabel.
Salah satu faktor penyebab belum maksimalnya capaian swasembada pangan di negara ini antara lain; program-program yang dikeluarkan oleh pemerintah pusat, baik yang menggunakan anggaran atau pun tidak, belum menyentuh ranah emosi petani sebagai pelaku langsung pertanian.  Kementerian Menteri Koperasi dan Pengusaha Kecil di era pemerintahan Habibie dibawah menteri Adi Sasono pernah mengeluarkan kebijakan pinjaman ringan untuk para petani.  Kredit Usaha Tani (KUT) harus …

Imah Ummi Ocah

Kabéh jalma sapuk kana pamikiran, mangsa anu paling dipikaresep nyaéta nalika urang keur leutik masih kénéh budak olol lého. Lain saukur dipikaresep, ogé mangsa anu bisa disebut pang 'asik'na ceuk barudak jaman kiwari mah. Anu matak henteu héran lamun dina diri jalma anu geus sawawa sok jorojoy ras hayang nganjang deui ka mangsa anu geus kasorang.
Atuh da bener, nalika urang keur budak kénéh mah éstuning diadén-adén diménak-ménak rék ku kolot atawa ku aki jeung nini. Anu utamana mah, nalika kuring atawa barudak anu hirup dina taun 80an bisa disebut hiji generasi transisi. Rupaning kaulinan barudak jeung kabiasaan barudak di pilemburan masih dilakonan. Tiap bulan béda usum jeung béda kaulinan.
Dina mangsa Orde Baru kumawasa, saméméh pamaréntah ngaluarkeun kawijakan anu aya patula-patalina jeung "perkebunan", dina mangsa usum cengkéh, barudak saentragan biasa hudang pajanari-janari seja rék mulungan cengkéh anu murag tina tangkalna. Di Balandongan Kidul mah, tangkal cen…

Antara Kota Suci dan 'Taneuh Kabuyutan'

Tidak ada seorang pun yang tahu secara tepat dan benar, kenapa Bukit Sinai, Zhapon, Zion, Mekkah, Madinah, Jerussalem, Luxor, Merneptah, Karbala, Vatican, hingga Sungai Gangga dan Yamuna disebut tempat-tempat suci. Penyebutan sebuah tempat sebagai ‘tempat suci’ tidak terlepas dari sejarah panjang tempat tersebut, sejarah yang akrab bersentuhan antara nilai profane dengan transendental. Semangat ‘ilahiyah’ hadir di sana, semangat yang lahir dari awang-uwung pikiran manusia sendiri dalam bingkai asosiasi. Artinya, kelahiran kota atau tempat suci merupakan budaya yang dihasilkan oleh manusia, dalam tradisi mana pun.

Kesucian sebuah tempat dilatarbelakangi oleh sejarah kenabian dan segala sesuatu yang berhubungan dengan hal-hal yang dekat dengan keyakinan atau agama. Erat hubungannya dengan toponimi atau asal-usul penamaan sebuah tempat. Jerussalem merupakan kota suci, ada tiga keyakinan dominan di kota ini; Islam, Kristen, dan Yahudi. Satu kota tiga iman, ketiga agama ini mengakui, Jeru…

Ah, Piraku.. Wa?

Kalimah anu keur usum atawa ngetrénd dina mangsa ayeuna nyaéta: “Ah, piraku.. Wa?” Lain uwa sabenerna, tapi uwa deungeun, malah keur heureuy mah sok ditambahan uwa téré. Teuing kumaha asalna, anu jelas kalimah ieu asa genah diucapkeun ka batur komo dipaké heureuy mah.

Lamun dina paguneman aya jalma anu ngomong: “ Duh, asa beuki seuseut duit téh!” Geus pasti ditémbalan ku anu jadi baturna ku kalimah, “ Ah.. piraku, Wa?” atawa “ Ah, anu bener, Wa?”

Ti mangsa ka mangsa atawa jaman ka jaman, mémang dieusi ku kecap atawa kalimah-kalimah anu sifatna popular saharitaeun. Dina mimiti asup mangsa réformasi, urang sok ngadéngé barudak ngomong kieu: “ Ih, duka nya teu nyedott!”. Kadéngéna ogé mémang mérénah keur dipaké heureuy mah ngan sakapeung sok pikeuheulan nalika méré pananya seurieus siga: “ Arék kamana, Jang?” dijawab, “ Kadieu yeuhhh!”

Hartina, kecap-kecap mémang ngalaman anu ngaranna ngalegaan ma’na. Kecap uwa dina mangsa ka tukang mah sebutan keur lanceuk bapa pituin. Ayeuna mah éta k…

Nusantara, Permata Kami yang Paling Berharga

Merkantilisme di Eropa pasca ditemukannya barang-barang baru sebagai pendukung penyederhana kehidupan - sama sekali - tidak mampu menjawab tingkat kebutuhan masyarakat Eropa di abad 16 sampai 17. Eropa pasca “dark-ages” mengalami beberapa krisis kehidupan; lebih utama krisis dalam bidang pemenuhan kebutuhan terhadap warga negara yang seharusnya disiapkan oleh negara. Latar belakang ini menjadi pemantik utama, agar rekonquista, penemuan sumber daya alam untuk memenuhi kebutuhan masyarakat harus dicari.
Cara sederhana bagi Eropa pasca era kegelapan adalah dengan mengikuti apa yang telah dilakukan oleh Imperium Romawi Kuno, mencari dan membentuk koloni-konoli baru yang bisa diserap potensi sumber daya alamnya. Supaya mendapat pengakuan secara legal, maka koloni-koloni tersebut harus diraih melalui perjanjian yang ditandatangani oleh pemerintah asal dan pemerintah lokal/ daerah koloni.
Secara terminologis, daerah koloni tidak bisa diartikan sebagai wilayah-wilayah terjajah. Mereka hanya men…

Kang Warsa - 2014