Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Oktober, 2014

Carpon: Bati Pilprés

Sumber Photo: shnews.co Di lembur Cihérang keur meujeuhna ramé ku omongan. Urang lembur ngaromong, boga kamandang sorangan-sorangan. Bérés Pilprés ogé geus ahéng, ayeuna ditambah ku bérés Présiden anyar ngumumkeun menteri-menterina. Lembur anu boga ngaran Cihérang téh antukna kiruh ku paloba-loba omong. Teu jauh béda jeung gunem caturna para politisi anu sok disiarkeun dina tivi.

Éwuhna téh di warung Mang Ujang.

“ Moal enya menteri awéwé ngaroko jeung ditato, asa teu payus jadi picontoeunna ogé!” Si Ocim ngamimitian.

“ Masih nyeri hate meureun manéh mah, pédah éléh cekelan dina Pilpres, nya? Kamari ogé waktu Présidén dilantik pan ngomong kieu: moal enya boga Présidén téh dikopéahna méngplé jeung doplo!” Témbal Abah Uko.

“ Lain kitu, da bener atuh, anu ngaranna menteri téh pan jabatan luhur. Hadé goréng, tagog, tata, jeung kalakuanna pasti kaukur ku batur, ku sanagara deuih ieu mah. Béda jeung déwék, maok lauk Haji Huro ogé paling kanyahoan ku salembur.” Si Ocim embung éléh.

“ Salah ki…

Menteri

Sumber Photo:jpnn.com Pengangkatan seorang menteri di negara ini – sesuai dengan peraturan dan perundang-undangan – merupakan hak prerogatif presiden. Dalam iklim demokrasi yang telah membuka kemerdekaan berpikir, bersikap, dan mengemukakan pendapat, presiden – terlepas dari kekurangan fisik dalam pandangan umum – merupakan bayi yang dilahirkan dari sistem demokrasi pancasila. Yang bisa menggugurkan hak-hak presiden sudah tentu ketika sang presiden melakukan tindakan yang berseberangan dengan nilai-nilai pancasila.

Wacana - nyinyir – saat ini adalah ketika presiden mengangkat seorang lulusan SMP, bertatto, dan perokok menjadi seorang menteri. Sikap nyinyir ini memberi tanda baik sebetulnya, demokrasi dalam hal kebebasan mengemukakan pendapat sedang dan tetap berlangsung di negara ini. Namun, jika melihat kepada nilai-nilai dan falsafah kepancasilaan, sikap nyinyir sama sekali tidak memiliki dampak positif apa pun. Ketika pandangan didahului oleh sikap nyinyir dan sinisme berlebihan m…

Kekuasaan dan Hasudan

Seorang Kyai di kampungku menuturkan, ‘perbatasan antara sorga dan neraka itu begitu tipis.’ Dalam Bahasa Sunda dikatakan, ‘ sakulit bawang’, saking tipis.

Kaki kita saat ini, akan berada di antara perbatasan kehidupan, menjadi pemain atau penonton. Terlibat langsung atau sama sekali tidak terlibat, kehidupan tetap akan membawa kita pada sebuah aliran, entah deras atau tenang. Bisa jadi, politik dan kekuasaan pun seperti ini.

Dalam kekuasaan – sejak fajar sejarah manusia lahir -, siapa pun yang ada diperbatasan tersebut entah terlibat sebagai pemain atau penonton, dia akan terkena imbasnya. Satu waktu, para pelaku kebaikan pun akan kehilangan waktu untuk sekadar memikirkan bagaimana cara bersikap baik kepada sesama, demi kekuasaan.

Artinya, ketika kekuasaan diagungkan melebihi apa pun, sikap baik dan kebaikan itu sendiri akan menjadi samar, buram, kemudian teramputasi oleh semangat “tata cara” mengelabui agar kekuasaan bisa diraih. Fondasi dalam agama yang kokoh pun, ketika politik da…

Pasar Pelita Arék Dirénovasi

Sumber Photo: Youtube Aya iber ti babaturan, Pasar Pelita Kota Sukabumi arék dirombak. Béda jeung ngarombak calana atawa baju meureun, waragad anu kudu disayagikeun ogé nepi ka Rp. 296.000.000.000,-. Waragad sakitu geus tangtu sabanding jeung rongkahna wangunan pasar anu arék diwangun – dirombak tinu ayeuna -.

Lamun niténan kana Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Sukabumi mah, mémang geus waktuna éta pasar dirombak. Sakumaha visi jeung misi Kota Sukabumi anu boga tékad ngaronjatkeun “daya beli” masyarakat tangtu kudu dirojong ku fasilitas atawa infra-struktur anu cukup.

Malah, aya kahayang ti Pamaréntah Kota Sukabumi sorangan, tina asal wangunan jeung sistem anu basajan kudu ditingkatkeun jadi pasar anu kawilang modérn. Modérn lain saukur bentuk jeung tagog wangunan wungkul, kaasup tina cara ngokolakeun éta pasar. Kudu karasa mangfaatna keur balaréa.

Tangtu proyék tohaga jeung kawilang rongkah ieu geus jadi irongan ti sababaraha anémer, arék lokal atawa nasional. Sabab, lamun ngandel…

Bapa Mantri

Sumber Photo:imansenja.com Kudu loba dima’lum ari ka jalma anu cicing jeung dumuk di lembur mah. Mangsa keur budak sok mindeng disingsieunan ku anu jadi kolot jeung nini. Masih ngulampreng wanci tunggang gunung jeung sareupna sok disingsieunan, “ Awas, aya sandékala!” cenah. Panyingsieun ti kolot model kitu kacida éféktif, barudak teu kudu dicarék dua kali ogé langsung blas-blus ka imahna séwang-séwangan.

Lain nyingsieunan ku sandékala wungkul kanu jadi budak jeung incu téh. Lamun pabeubeurang mah nyingsieunan ka barudak téh sok ngagunakeun hal-hal anu mémang dipikasieun ku barudak. “Awas, aya pulisi!”, “Hag, aya culik!”. Nepi ka “Bapa mantri” ogé bisa dijieun kalimah keur nyingsieunan barudak.

Di wewengkon Sukabumi Beulah kidul, aya sababaraha mantri anu biasa suntak-suntik nalika aya warga anu gering, lolobana pansiunan ti TNI-Polri. Di wewengkon Balandongan aya Pa Tohir (alm), pangsiunan TNI – ku urang lembur disebut tentara baé -. Aya anu gering, arék beurang atawa peuting, lamun d…

Penguasaan Sumber Daya Strategis

Sumber Photo: Wikipedia Lahirnya berbagai sistem dalam berbagai hal pada dasarnya tidak pernah lepas dari pengaruh keinginan untuk menguasai sumber daya strategis. Dari hasrat penguasaan sumber daya strategis ini memunculkan sistem pemerintahan, bentuk pemerintahan, pola kepemimpinan, dan negara.

Dalam pandangan Max Weber, keinginan penguasaan sumber daya strategis ini - besar - dipengaruhi oleh kondisi masyarakat sesuai tahapan perubahan/evolusi kehidupan sosial manusia. Masyarakat tradisional-agraris, seperti di Mesopotamia dan Mesir Kuno, serta daerah-daerah sekitar merumuskan penguasaan lahan-lahan strategis melalui konsep ‘ kepemimpinan mitologis’, negara atau kerajaan dibentuk berdasarkan konsensus dan kesepatakan-kesepatakan kaum agamawan. Raja pun dilahirkan dari rahim kesepakatan para pemuka agama.

Pemimpin yang lahir dari rahim ‘kepemimpinan mitologis’ ini memiliki pola satu arah, bersifat vertical-dominate, dominasi dilakukan oleh domain kerajaan terhadap rakyat sebagai bu…

Asal-Usul Manusia

Mitologi yang diilmiahkan Pagi tadi, Saya kembali mengajar IPS di MTs Riyadlul Jannah, Cikundul.

Setiap akan mengajar, Saya selalu membaca dulu beberapa referensi sesuai dengan materi yang akan diajarkan.

Di kelas VII, tema pembelajaran menyoal tentang asal-usul penduduk Indonesia.

Prolog yang Saya kembangkan pada materi ajar tersebut adalah mengenai asal-usul manusia secara keseluruhan; baik melalui pendekatan teologis, biologi, juga pedagogis.

Dengan membuat prolog sebaik mungkin, hal ini akan membawa para siswa pada sebuah pemahaman utuh mengenai asal-usul manusia dari berbagai sudut pandang.

Hasil dari uraian prolog tersebut, mayoritas peserta didik memiliki satu pandangan yang sama; bahwa manusia ini diciptakan, keberadaan manusia tidak melalui rangkain mitologi yang diilmiahkan atau proses evolusi.

Bagi penduduk di daerah Mesopotamia dan Sumeria, ribuan tahun lalu, memiliki keyakinan bahwa manusia berasal dari proses evolusi; kedua bangsa ini memiliki pandangan sama, manusia b…

Jokowi-JK Telah Resmi Dilantik

Sumber Photo: BBC Joko Widodo dan Yusuf Kalla telah resmi dilantik sebagai presiden dan wakil presiden setelah kemenangan pasangan ini pada Pilpres 2014.
Fakta menarik dari presiden Indonesia ke-7 ini antara lain; Jokowi merupakan presiden Indonesia yang bukan berasal dari kalangan elit politik dan militer.

Pelantikan Jokowi-JK di gedung MPR dihadiri oleh ratusan tamu undangan termasuk diantaranya; Perdana Menteri Australia, Tony Abbott, dan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, John Kerry.

Paska pelantikan, pasangan ini melakukan kirab pesta kemenangan rakyat. Kirab ini disebutkan sebagai bentuk rasa syukur pasangan Jokowi-JK atas kemenangannya di Pilpres 2014.

Kecuali itu, di kawasan Monas, Jakarta, diselenggarakan pesta rakyat yang dilakukan oleh para pendukung pasangan Jokowi-JK. Jokowi akan menghadiri kegiatan ini.

Sebanyak 24.000 personil kepolisian dikerahkan untuk mengamankan jalannya pelantikan presiden dan wakil presiden hari ini.

Pasangan Prabowo-Hatta Legowo

Wacana yang sant…

Anémer

Ilustrasi*) Keur leutik sok diguguyonkeun ku anu jadi nini pituin. Lamun maké baju célé atawa kaméja, terus calana panjang tina lawon biasa lain jean, kuring sok disebut anémer. Geuning nyebut anémer téh sabenerna mah lain ka kuring kalawan saujratna, tapi sebutan ka sing saha baé anu boga gaya dina cara papakéan atau cara hirup (life style).

Kecap anémer sorangan miboga harti kontraktor, asal dina Basa Walanda: Aannemer, kecap anu geus dipaké tina mangsa abad ka 19, khususna nalika Walanda mimiti ngawangun infrastruktur mangrupa alat patalimarga karéta api.

Ku bangsa urang, kecap aannemer dipaké, dinisbatkeun ka jalma-jalma anu miboga pakasaban rada alus atawa mendingan dibandingkeun jeung kuli. Kusabab kecap anémer dipaké dina mangsa Walanda meujeuh segut-segutna nyieun karéta api jeung rélna di wewengkon Bandung, Cianjur, Sukabumi, kecap kuli, anémer, jeung kontrak mimiti sumebar di wewengkon Priangan.

Kebon entéh ogé sok disebut kontrak, warga pribumi anu gawé di éta kebon sok d…

Demokrasi Merupakan Sunnatullah

Saya bukan pembela demokrasi, sebab demokrasi hanya bagian dari dinamika dan perubahan sistem pemerintahan di dunia ini. Secara aposteriori, demokrasi dan sistem pemerintahan apa pun merupakan produk dan cipta manusia. Lantas bagaimana dengan teokrasi? Kata teokrasi sendiri merupakan produk dan pembahasaan manusia sendiri. Sistemnya pun meskipun didasari oleh prinsip-prinsip ketuhanan namun dihasilkan dari kreasi dan cara berpikir manusia, wahyu diinterpretasikan oleh akal manusia.

Seorang teman –sebagai penyelenggara Pemilu – menyebutkan, demokrasi sebagai sunnatullah, ketetapan dari Alloh, sebagai hukum alam yang tidak bisa lepas dari sebab dan akibat. Hal tersebut dikatakannya di dalam sebuah status facebook, kontan beberapa teman mengomentari dari berbagai sudut pandang. Rata-rata mempertanyakan, apakah benar demokrasi merupakan sunnatullah.

Tanpa memiliki rasa merasa lebih mampu dan lebih tahu dari siapa pun, Saya berani mengatakan bahwa demokrasi memang merupakan salah satu sunn…

Ketika Bahasa Resmi Dipengaruhi Oleh Media Sosial

Media sosial seperti Twitter membatasi jumlah karakter atau huruf yang bisa ditulis, yaitu 140 karakter.

Itu sebabnya para pengguna kadang, atau mungkin lebih sering, memperpendek jumlah huruf.

Misalnya kalo untuk kalau.

Penggunaan kata kalo di Twitter, Facebook, layanan pesan instan, atau pesan pendek (SMS) mungkin bisa diterima.

Apalagi bila komunikasi antarpengguna ini bersifat tidak resmi atau pribadi.

Tetapi bagaimana bila kebiasaan mengurangi jumlah karakter ini terbawa ke media resmi?

Itulah yang kadang terjadi seperti dalam judul berita: Saya ambil cuti kalo nyalon pilgub.

Mungkin ada yang berpandangan bahwa kesalahan ini, kalau boleh disebut sebagai kesalahan, bukan sesuatu yang fatal.

Pandangan ini mungkin bisa diterima.

Tapi bila kebiasaan memakai kata semisal kalo dan nyalon diteruskan atau bahkan menjadi kebiasaan, pembaca bisa menganggap media tidak serius atau penulis berita tidak memahami kaidah bahasa.

Sukabumi Discovery | BBC

Badai Salju di Nepal

Badai salju yang mengakibatkan curah dan longsoran di Himalaya Nepal menewaskan sedikitnya 20 orang dan menyebabkan lebih dari 100 hilang.

Cuaca buruk dipicu oleh Topan Hudhud yang menerjang di India pada hari Minggu.

Badai salju menghantam sekelompok besar pendaki gunung dan para pemandu di Sirkuit Annapurna di Nepal tengah.

Polisi telah menemukan sejumlah mayat dan menduga masih banyak orang yang terjebak dalam longsoran salju.

Para korban tewas berasal dari Israel, Polandia, Kanada, India dan Vietnam.

Pihak berwenang masih mencoba untuk melakukan kontak dengan setidaknya 100 pejalan kaki lain yang diduga berada di lokasi kejadian.

Alat Kelengkapan DPRD Kota Sukabumi Telah Terbentuk

Mencermati hasil Rapat Paripurna DPRD Kota Sukabumi dalam menentukan dan menetapkan AKD (Alat Kelengkapan Dewan), saat ini telah dilantik tiga pimpinan komisi.

DPRD Kota Sukabumi memiliki tiga komisi; Komisi I membidangi hukum dan pemerintahan, Komisi II membidangi perekonomian dan pembangunan, serta Komisi III membidangi pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan rakyat.

Hasil pelantikan AKD DPRD Kota Sukabumi hari Senin lalu telah ditetapkan tiga pimpinan masing-masing komisi.

Faisal Anwar dari PAN sebagai ketua Komisi I, Yunus Suhandi dari Partai Golkar sebagai ketua Komisi II, dan Gagan Rachman dari PDIP sebagai ketua Komisi III.

AKD lain yang telah ditetapkan -selain komisi - yaitu; Badan Kehormatan, Badan Musyawarah,  Badan Legislasi, dan Badan Anggaran.

Muslikh Abdussyukur, ketua DPRD Kota Sukabumi periode 2014-2019 merasa optimis, dengan telah terbentuknya AKD ini, DPRD Kota Sukabumi akan mulai terlihat dalam melayani masyarakat.

Komposisi AKD Antara KMP dan KIH

Persoalan politik di pu…

Dua Pimpinan FPI Dijadikan Tersangka

Unjuk rasa yang dilakukan oleh Ormas FPI dalam melakukan penolakan terhadap Basuki Tjahaya Purnama atau Ahok berbuntut rusuh.

Polda Metro Jaya telah telah siapa menyerahkan berkas dua pemimpin ormas tersebut; Shahab Anggawi dan Novel Bamu'min kepada Kejaksaan Tinggi.

Mereka dijadikan tersangka kasus unjuk rasa anti Basuki Tjahaya Purnama atau Ahok menjadi Gubernur Jakarta menggantikan Joko Widodo.

Aksi yang dilakukan oleh FPI tersebut mengakibatkan belasan petugas kepolisian terluka karena lemparan batu dan sabetan benda tajam.

Selain itu, aksi brutal ini telah merusak aset negara, antara lain; beberapa kendaraan Anggota DPRD rusak parah.

Dikutip dari laman BBC Indonesia, Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya mengatakan, Semua bukti kesaksian sudah siap, tinggal disusun untuk diajukan ke Kejaksaan (Tinggi).

Selain Novel dan Shahab, 22 anggota FPI juga ditetapkan sebagai tersangka, termasuk empat orang anak-anak.

Dalam berbagai insiden terkait FPI di masa lalu, misalnya demo anti k…

Dewan Rakyat

Sebelum memasuki alam kemerdekaan, Belanda telah memberikan harapan kepada jutaan rakyat Hindia Belanda (Indonesia) dengan membentuk perwakilan mereka di pemerintahan, volksraad dibentuk pada tahun 1918. Bisikan itu didengar oleh sebagian rakyat, ada harapan, wakil-wakil mereka akan bisa menyuarakan aspirasi dan keinginan mereka kepada pemerintah.

Faktanya, tidak jauh berbeda dengan dewan-dewan atau parlemen lain yang telah dibentuk di Eropa sejak Yunani dan Romawi Kuno, dalam lembaga baru bernama ‘Dewan Rakyat’ itu yang terdengar hanya adu omong, perang mulut, debat kusir, membahas persoalan-persoalan semu yang tidak berdampak apa-apa bagi rakyat ketika rakyat menginginkan adanya perubahan dalam tatanan kehidupan dan merindukan keadilan. Hingga Indonesia merdeka pun, rakyat tidak merasakan apa-apa sebagai hasil dan upaya dari Volksraad tersebut.

Di tahun 1918 belum ada pemilihan umum, namun Belanda telah menjanjikan demokratisasi di Hindia Belanda akan segera ditegakkan dengan diben…

Kekerasan Anak-Anak Sekolah Dasar

Tindak kekerasan yang dilakukan oleh anak-anak SD di Bukittinggi –mengeroyok, menendang, dan memukuli teman perempuannya- merupakan bentuk pencorengan terhadap dunia pendidikan di negara ini. Peristiwa ini merupakan fenomena gunung es, hanya tampak di permukaannya saja, sebab kejadian-kejadian serupa sudah pasti lebih banyak dari yang kita saksikan saat ini.

Bagi kita, kejadian ini sudah pasti merupakan perisiwa menyedihkan, dalam video yang direkam oleh kamera ponsel dan diupload ke berbagai socmed dengan durasi hampir dua menitan tersebut menjadi satu alasan betapa suramnya dunia pendidikan di negara ini.

Memang tidak adil jika kita memukul rata dan men-generalisasi semua lembaga pendidikan melakukan tindakan kekerasan. Hanya saja, ini merupakan potret, seperti inilah pendidikan di negara ini, sebab yang terwacanakan oleh masyarakat dunia adalah tentang “ apa yang mereka lihat” dalam secoop yang lebih kecil. Pars pro toto, sebagian akan mewakili seluruhnya.

Mengapa muncul kesangaran, …

Pelajaran Dari Pilpres

Banyak pelajaran yang bisa diambil dalam penyelenggaraan Pilpres 2014 lalu. Semakin sedikit jumlah kandidat, maka semakin besar “ benturan” yang terjadi, semakin banyak juga wacana dan perdebatan yang muncul dikeluarkan oleh dua kubu, menyerang dan melakukan counter attack. Babak drama baru namun merupakan stock lama, karena dinamika politik di belahan dunia manapun hampir sama. Masing-masing kelompok memosisikan diri sebagai malaikat suci berjubah putih-putih, selanjutnya memosisikan kubu lawan sebagai setan atau iblis yang harus dimusnahkan dari muka bumi. Politik terlihat menjadi lebih sangar dan menakutkan bagi siapa pun yang berpikir jernih.

Berbeda dengan tampilan politik pada penyelenggaraan pilpres tahun 2009, tidak terlalu kasar karena kandidat calon presiden dan wakil presiden lebih dari dua pasangan. Saling serang memang ada, namun salah satu kandidat mampu menata diri dan memolesnya menjadi seperti “ calon pasangan yang teraniaya’, didzolimi, mengundang empati dari mas…

Imah Panggung Ma Aum

Ilustrasi Dina bulan puasa, imah panggung Ma Aum (almh) dipinuhan ku anu ngabeubeurang sanggeus wanci lingsir ngulon. Barudak mah sok ngadon gogoléran sagala, aya ogé anu ngariung ‘Papan Catur’, anu séjénna ngadarapang bari ngeusian TTS. Teu boseun, saban poé kikituan salila bulan puasa di éta imah panggung.

Dedegan imah weweg sanajan geus kawilang kolot. Aya anu nyebut éta imah ngeplés pisan jeung wangunan ‘ tagog anjing’. Pernahna gigireun pisan kulah masigit Ath-Thohiriyyah. Dina taun 80-an mah hareupeun masigit can aya ‘Majlis/tempat pangajian’ jeung pinuh ku imah, éstu saukur kebon hieum anu dipinuhan ku tangkal cau. Di wewengkon Balandongan Kidul sorangan can jlug-jleg imah kawas kiwari.

Méméh taun 80-an ogé, éta imah mémang geus jadi tempat pangulinan para nonoman taun 70-an. Nya salah saurang nonoman taun 70-an téh meureun bapa pituin kuring. Sok nyaritakeun éta ogé, cenah, mangsa keur ngora mah éta imah sok dipinuhan ku para nonoman, teu saeutik anu ngaradon saré dina talupuh…

Jangan Menyebut Kafir Kepada Orang Lain

“ Jangan menyebut kafir kepada orang lain.”

Kalimat di atas bukan sebuah pepatah, apalagi dikelompokkan ke dalam jenis kata mutiara. Hanya merupakan pesan, betapa tidak bisa diterima oleh akal sehat ketika sebuah kelompok atau orang per orang menyebut orang lain dengan kata “Kafir”.

Dalam silogisme sederhana, ketika Saya menyebut orang lain “kafir” maka telah menegasikan diri Saya sendiri pada kelompok “non-Kafir” atau “manusia beriman.” Lebih parah lagi, menyebut “kafir” kepada orang atau kelompok lain sambil menunjuk jika diri atau kelompoknya seolah telah mendapat jaminan dari Alloh akan dimasukkan ke dalam “Surga.”

Selama mengajar PKN, Saya sering menekankan kepada para peserta didik, “ jangan mudah mulut kalian mengatakan kafir kepada orang lain, apalagi kepada orang yang telah meyakini Alloh sebagai Tuhan hanya karena mereka berbeda dalam memberi tafsir terhadap ayat-ayat Tuhan!”

Pada kesempatan lain, Saya sering berdialog dengan para siswa, seperti pagi tadi, Saya mengajarkan …

SDN Brawijaya dan SMPN 3 Akan Mengikuti LSS Tingkat Provinsi

Dua sekolah di Kota Sukabumi, SDN Brawijaya dan SMPN 3 meraih gelar juara pertama LSS Tingkat Wilayah Bogor. Dua sekolah lain di Kota Sukabumi yang diikut sertakan dalam LSS yaitu; TK BPK Penabur dan SMAN 3.

Kedua sekolah peraih gelar juara pertama berhak mengikuti LSS Tingkat Provinsi yang akan diselengarakan pada tanggal 14 Oktober 2014.

Kostaman, M.M selaku Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Kota Sukabumi menyebutkan akan melakukan pemantauan secara intensif kepada dua sekolah tersebut.

Di SMPN 3 - hasil pantauan Sukabumi Discovery - beberapa hari lalu menunjukkan adanya aktivitas warga sekolah dalam mempersiapkan LSS tingkat provinsi dengan melengkapi sarana dan prasarana sekolah.

Dalam rapat yang diselenggarakan oleh Sekolah dan Komite Sekolah di SMPN 3 telah dirumuskan sinergitas seluruh warga sekolah.

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan bersama Dinas Pengelolaan Sampah, Pertamanan, dan Pemakaman telah melakukan pembinaan secara berkala kepada guru-guru, staf sekolah, staf…

Penonton Sepak Bola Perempuan Menimbulkan Kemarahan di Saudi Arabia

Seorang penonton perempuan yang berteriak dengan marah saat menyaksikan tim Arab Saudi di Uni Emirat Arab membuat marah pria di media sosial negara itu.

Klip video pertandingan itu ditonton lebih dari 400.000 kali di Youtube dengan 1.000 komentar - sebagian besar adalah pria yang marah karena kehadiran wanita di stadion di tengah ribuan pria.

Tim yang didukung perempuan ini kalah, jadi tidak aneh jika dia merasa frustrasi. Tim Al Hilal Arab Saudi dikalahkan 2-1 oleh tim Al Ain dari Uni Emirat Arab dalam babak final Liga Champion Asia minggu lalu.

Setelah tekel terjadi, kamera menyorot ke arah penggemar tim Arab Saudi yang sedang marah - seorang perempuan yang sepenuhnya tertutup rapat oleh abaya dan burka hitamnya.

Di Arab Saudi sendiri, perempuan dilarang menonton pertandingan sepak bola, tetapi karena pertandingan ini berlangsung di Uni Emirat Arab, sang penonton ini bersama beberapa perempuan lain yang mendukung tim Arab Saudi, dapat menonton langsung bersama para pria penggemar s…

Pembangunan Irigasi di Ciwaringin

Pembangunan saluran irigasi di Ciwaringin Kec.Baros Pembangunan secara simultan telah berlangsung di Kota Sukabumi dari wilayah perkotaan hingga ke pelosok sejak tahun 2007.
Pembangunan berbasis komunitas dan kelompok masyarakat telah dilangsungkan sejak dicanangkan PNPM Mandiri Perkotaan oleh pemerintah.

Kecuali melalui PNPM MP, pembangunan di Kota Sukabumi juga telah banyak didanai oleh program-program lain seperti; P2MPD sebelum era reformasi, Blockgrant,Specificgrant, dan beberapa dana hibah lainnya.

Pemerintah Daerah Kota Sukabumi dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengahnya menegaskan isu strategis pembangunan di Kota Sukabumi dipengaruhi oleh beberapa hal antara lain; pemanasan global (Global Warming), rendahnya investasi, dan belum masimalnya penangan kemiskinan di wilayah.

Isu strategis ini sudah tentu memengaruhi setiap kebijakan pemerintah dalam proses implementasi pembangunan di Kota Sukabumi. Persoalan dalam pengimplementasian konsep-konsep pembangunan di wilayah ini adalah ad…

Australia Ingin Mencekal Pengkhotbah Kebencian

Perdana Menteri Australia Tony Abbott mengatakan dia ingin peraturan visa diperketat agar para pengkotbah ideologi ekstremis dilarang masuk ke negara itu.

Abbott mengatakan amendemen hukum yang sudah diajukan akan menganggap upaya "mempromosikan terorisme" di Australia sebagai tindak pidana, dan mempermudah langkah melarang kelompok-kelompok ekstremis.

Australia sudah meningkatkan status siaga akan kemungkinan terjadinya serangan teroris, dan beberapa minggu terakhir ini melancarkan razia anti-terorisme.

Negara kangguru ini juga bergabung dalam pasukan koalisi pimpinan Amerika Serikat untuk memerangi kelompok militan yang menamakan diri Negara Islam (ISIS) di Irak.

Kartu merah

Australia sudah memiliki hukum yang memungkinkan negara itu menolak pemberian visa kepada orang-orang yang memiliki catatan kriminal, yang "tidak memiliki watak yang baik", atau yang mungkin akan "menghasut agar ada perselisihan" atau "berbahaya" bagi Australia.

Namun, Abbott me…

Ketua DPRD Kota Sukabumi 2014-2019

Muslikh Abdussyukur saat menjabat Walikota Sukabumi Ketua DPRD Kota Sukabumi masa bhakti 2014-2019 telah resmi dilantik. Muslikh Abdussyukur telah menjadi ketua DPRD Kota Sukabumi secara definitive sejak tanggal 7 Oktober 2014.

Muslikh resmi menjadi ketua DPRD Kota Sukabumi menggantikan H. Gundar Kolyubi setelah sebelumnya menjabat sebagai ketua DPRD Kota Sukabumi sementara.

Dalam konfrensi pers seusai pelantikan, Muslikh mengatakan, kinerja DPRD Kota Sukabumi pada tahap awal ini akan membuat tata-tertib dan kode etik anggota DPRD. Pembuatan tata-tertib dan kode etik anggota dewan ini dimaksudkan agar pelayanan kepada masyarakat Kota Sukabumi berjalan maksimal.

Melihat kepada pengalaman dalam bidang pemerintahan, Muslikh telah menjadi walikota Sukabumi selama dua periode. Hal ini menjadi bekal bagi DPRD Kota Sukabumi dalam mengeluarkan regulasi-regulasi yang berpihak kepada rakyat.

Jumlah anggota DPRD Kota Sukabumi paska penyelenggaraan Pileg 2014 bertambah lima orang dari 30 menjadi 3…

Rakyat

Pada setiap kesempatan dalam sidang paripurna baik di DPR hingga DPRD di Kota dan Kabupaten, Kita sering mendengar beberapa anggota parlemen membuat pernyataan; “ Rakyat mana maksud, Anda?” ketika ada anggota parlemen lain berbicara dengan lantang – bisa jadi penuh dengan keikhlasan – mengokohkan pendapatnya dengan mengatasnamakan rakyat.

Makna rakyat – sejak era reformasi – telah menjadi sebuah trend sekaligus menjadi obyek kepentingan. Demokrasi memang ditegakkan di atas landasan ; dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Muncul lah pengatasnamaan rakyat demi meraih simpati dan mencapai tujuan. Di era Orde Baru juga, pemerintah Soeharto sering mengatasnamakan rakyat dalam setiap kebijakan dan regulasi yang dikeluarkannya. Hanya saja, selama kurun waktu tiga dekade, peran dan posisi rakyat memang ditempatkan pada kedudukan “kaula, abdi, atau sahaya.”

Dari hal tersebut di atas, betapa pentingnya rakyat dalam kehidupan kita, betapa sangat berharganya rakyat dalam pola demokrasi mod…

Kematian

Pagi tadi, adik ipar nenek dimakamkan. Prosesi pemakaman dilakukan ketika ada kematian, ada yang hilang dan ditinggalkan.

Beberapa jam setelah pemakaman almarhumah (Amin Encih), seorang teman memberitakan tentang kematian temannya. Kira-kira seperti ini; “ Teman Saya meninggal dunia tiga hari lalu. Sebelum meninggal, dia akan dinikahkan oleh keluarganya dengan lelaki pilihannya. Dia divonis kanker rahim, dia sendiri merupakan cicit dari pengasuh sebuah pondok pesantren di Suryalaya.

Sebelum meninggal, dia berwasiat kepada calon suaminya, ada beberapa hal yang harus dipenuhi; Pertama, dia ingin dipeluk oleh calon suaminya sebelum meninggal. Kedua, dia ingin agar calon suaminya menunggu di kamar pasien hingga ajal menjemput. Ketiga, jika kematian benar-benar menjumpai dirinya, dia ingin jasadnya digendong oleh calon suaminya hingga ke rumah duka.

“ Pada detik-detik kematiannya, almarhumah mengatakan satu hal kepada calon suaminya; Kematian semakin dekat menghampiriku, ujung kaki mulai …

Kang Warsa - 2014