Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari September, 2014

Globalisasi dan Tuhan-tuhan Baru

Sebelum diangkat menjadi Paus Yohanes Paulus II di tahun 1978, Karol Józef Wojtyła mendukung sepenuhnya prosesi globalisasi. Dalam pandangannya, globalisasi bagaimana pun akan tetap sejalan dengan missi ‘gereja’, penyatuan dan persahabatan antara kemajuan dengan spiritualitas harus terjaga dan terjalan. Dua unsur itu harus berjalan bersamaan. Demi alasan tersebut, sebelum pengangkatan dirinya menjadi Paus sebagai orang tertinggi di Vatican, Jozef Wojtyla mendukung sepenuhnya globalisasi, entah sebagai mitos atau sebagai sebuah realitas.

Globalisasi tidak hanya mendapat dukungan sepenuhnya dari kelompok agamawan Katholik, dari kalangan ulama dan pemikir Islam pun banjir dukungan datang. Tidak hanya sebatas pada penekanan universalisasi keilmuan, pengutuhan pemahaman manusia muslim terhadap ilmu agama dan duniawi, fondasi-fondasi agama pun seperti ilmu fiqh dan akhlaq diberi formula yang baik agar sejalan dengan kemajuan. Sekitar dua dekade lalu, buku-buku dengan pembahasan fiqh kontemp…

Musim Layangan di Kampung Cipeueut

Beberapa anak sedang terlibat dalam adu layangan di Kampung Cipeueut. Kampung Cipeueut terletak di Selatan Cikundul dan Cicadas. Untuk sampai ke perkampungan yang dihuni oleh sekitar 150 kepala keluarga tersebut kita harus melewati jembatan penyebrangan (rawayan) yang membentang di atas Sungai Cimandiri.

Ada dua jembatan alternatif yang bisa dilalui untuk sampai ke kampung tersebut; jembatan Cikundul di Kampung Bobojong atau jembatan Cicadas. Untuk pengguna kendaraan roda dua seperti sepeda motor, jembatan Cikundul lebih layak dilalui daripada jembatan Cicadas.

Pada tahun 2009, jembatan Cikundul telah diperbaiki melalui Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat. Selama lima tahun, sejak direnovasi, jembatan Cikundul masih layak digunakan dan dilalui oleh kendaraan roda dua.

Tidak berbeda dengan beberapa kampung di sekitarnya, saat ini - selama satu minggu terakhir -, masyarakat Cipeueut sedang menghadapi musim panen.

Tim Sukabumi Discovery melakukan kunjungan ke kampung tersebut beberapa h…

Parahyangan Effect

Henteu héran, kognisi masyarakat anu dumuk di tatar Arab jeung sabudeureunna nalika ngimpleng kaayaan sawarga tara jauh tina kaayaan alam di Tatar Sunda. Cai hérang anu cur cor, pinuh ku gunung jeung tutuwuhan, hiji tempat anu jadi inceran masyarakat gurun.

Hal ieu ngondang sababaraha pasoalan. Kahiji, naha kognisi masyarakat gurun anu diébréhkeun tina sababaraha kitab suci (Torét, Injil, jeung Quran) dina ngimpleng kaayaan sawarga dinisbatkeun baé kana kaayaan di Tatar Sunda? Kadua, naha pamikiran utopia samodél ayana sawarga ngan saukur kognisi masyarakat gurun anu karuhun-karuhun Arab jeung Semit anu hirup di tempat panas ngahéab nepi ka kaluar rasa sono kana hiji tempat samodél di ieu Tatar Sunda?

Pasoalan-pasoalan di luhur tangtu kudu dijawab kalawan panalungtikan anu daria jeung soson-soson ti sakabéh jalma anu weruh ku pangarti ngeunaan masalah sosial, alam, jeung kamotékaran atawa peradaban manusa. Kuring ngan saukur bisa méré hipotésa awal ngeunaan ieu hal. Ngeunaan kaayaan …

Relasi Transendensi

Ilustrasi Ada bentuk relasi antara Tuhan dan Manusia yang sulit diterjemahkan dalam bentuk realitas. Dalam film “ Transendence” ilustrasi tentang relasi antara hal transenden dengan profan direalkan meskipun dalam film tersebut memperlihatkan betapa kuatnya antrophosentris, manusia sebagai dan bisa menjadi pusat segala sesuatu.

Toshihiko Izutsu (1914-1993) memaparkan dalam “God and Man in Quran” bagaimana relasi antara Tuhan dan Manusia ini terbentuk. Hubungan antara Tuhan dan manusia akan terjalin jika manusia sebagai ‘pihak kodomain’ memosikan diri sebagai mahluk yang telah diatur oleh sebuah kekuatan maha besar dan memikiri pemikiran umum terhadap berbagai hal.

Pandangan partikular, detil, dan khusus terhadap sesuatu sering melupakan manusia terhadap sebuah kinerja atau sistem yang maha dahsyat. Pola pikir partikular hendak memisahkan berbagai hal, seolah tidak ada relasi dan hubungan antara satu hal dengan hal lain. Manusia bekerja sendiri-sendiri, tanpa mengikuti satu rancangan d…

Melemahnya Spiritualitas Dalam Kehidupan

Dua hari lalu, seorang teman mengatakan kepada Saya, “ Dalam segi kemajuan, di era ini harus Saya akui, teknologi dan informasi begitu melesat sulit terbendung, semakin maju. Tapi, beberapa segmentasi kehidupan seperti nilai spiritualitas semakin menurun drastis.”

Dalam pandangan Saya, kemunduran nilai spiritualitas dalam kehidupan diakibatkan oleh nilai yang bersifat transenden ini selalu ingin dipublikasikan dalam bentuk realitas. Alih-alih menumbuhkan nilai malah kehidupan ini pada akhirnya mengikuti pola yang telah didesain oleh orang lain.

Hasil beberapa penelitian, ada kebanggaan dari negara-negara dengan penganut atheism; tingkat kepuasaan dan keamaan warga negara di beberapa negara yang mengejawantahkan agama dalam bentuk realitas lebih kecil disbanding dengan negara-negara dengan penganut atheism. Friksi dan perpecahan di berbagai negara yang ingin mengejawantahkan nilai transcendental ke dalam kehidupan lebih tinggi karena munculnya semangat primordialisme.

Maksud perkataan…

Tujuan Didirikannya Kekhalifahan Oleh ISIS

Daulah Islamiyah atau yang juga dikenal sebagai ISIS adalah kelompok Islam radikal yang mencaplok banyak wilayah di Suriah timur serta Irak utara dan barat.

Strategi brutalnya -termasuk pembunuhan massal dan penculikan anggota kelompok keagamaan dan suku, di samping pemenggalan tentara dan wartawan- memicu kekhawatiran dan kemarahan di dunia dan campur tangan militer Amerika Serikat.

Apa yang diinginkan Daulah Islamiyah?

Kelompok ini berkeinginan mendirikan sebuah 'kekalifahan' atau sebuah negara yang dikuasai satu pemimpin keagamaan dan politik menurut hukum Islam atau syariah.

Meskipun saat ini terbatas di Irak dan Suriah, DI bertekad akan "menerobos perbatasan" Yordania dan Lebanon dan "memerdekakan" Palestina.

Mereka mendapatkan dukungan warga Islam di dunia yang menyatakan kesetiaan kepada pemimpinnya, Ibrahim Awad Ibrahim Ali al-Badri al-Samarrai atau Abu Bakr al-Baghdadi.

Asal usul DI

Cikal bakalKlik Daulah Islamiyah adalah almarhum Abu Musab al-Zarqaw…

Milih Kahirupan

Alam di Sukabumi  Isuk tadi kuring ngajar ka barudak sakola, nu dicaturkeun lain nanaon; kumaha carana sangkan urang milih kahirupan. Kuring ngibaratkeun, kahirupan teu jauh béda jeung urang diajar, miboga atikan jeung rupaning pangajaran. Anu matak kahirupan kudu dipilih ku urang.

Éta mangrupa prolog kuring dina ngajar barudak isuk tadi. Leuwih jero, barudak diajak ku kuring nyawang ka alam ka tukang. Ceuk kuring, “ Di Cikundul ieu, méméh hidep bral ka alam dunya, keur jaman kahirupan uyut-uyut maranéh, sababaraha taun saméméh datangna kompeni ka ieu nagri, kahirupan anu sajati mulen ka sakuliah wewengkon Cikundul jeung sabudeureunna.”

Barudak –ngaranna ogé barudak – ngabati unggut-unggutan. Kuring ngaguar deui. “ Kahirupan anu kudu dipilih ku urang tangtu baé jalan anu geus dilakonan ku karuhun urang. Hidep kabéh resep kana budaya batur, malah aya anu resep kana lagu-lagu grunge jeung hardcore, tapi tetep baé anu ngaranna hiji hal arék manusa atawa barang moal bisa jauh jeung citakan…

Kang Warsa - 2014