Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Januari, 2013

KPU SELENGGARAKAN SOSIALISASI PEMILUKADA KEPADA KAUM PEREMPUAN

Demi  mensukseskan  Pemilukada Bersama Tahun 2013, demi meningkatkan partisipasi pemilih pada tanggal 24 Februari 2013, Komisi Pemilihan Umum Kota Sukabumi gencar melakukan sosialisasi. Sasaran sosialisasi ini tidak terbatas pada kaum lelaki saja, juga dilakukan terhadap komunitas perempuan.

“ Komunitas kaum perempuan seperti para ibu yang biasa mengikuti pengajian rutin di mesjid-mesjid menjadi salah satu sasaran sosialisasi Kami.” Kata Hamzah, S.Ag  kepada Media Center KPU Kota Sukabumi seusai menyelenggarakan sosialisasi di Yayasan Riyadlul Jannah, Kecamatan Lembursitu. “ Hal ini sangat logis, sebab melihat kepada hasil pemilu-pemilu sebelumnya, partisipasi pemilih dari kaum perempuan menunjukkan tingkat partisipasi sangat signifikan.”
Melalui Yayasan Riyadlul Jannah, KPU Kota Sukabumi pada hari Selasa (29/1), KPU Kota Sukabumi menyelenggarakan sosialisasi Pemilukada Bersama Tahun 2013 saat pengajian rutin para ibu.
Dalam acara tersebut, Hamzah menyampaikan informasi-informasi pemiluk…

PPK DAN PPS SOSIALISASIKAN PEMILUKADA

Optimalisasi sosialisasi Pemilukada Bersama : Pemilihan Gubernur / Wakil Gubernur Jawa Barat dan Pemilihan Walikota / Wakil Walikota Sukabumi Tahun 2013 menjadi tugas penyelenggara Pemilu di setiap tinggkatan. Seluruh PPK dan PPS se- Kota Sukabumi telah memberikan agenda kegiatan pelaksanaan sosialisasi pemilukada ini ke KPU Kota Sukabumi.

PPK Citamiang  bersama PPS Kelurahan Gedong Panjang dan Nanggeleng telah melakukan sosialisasi ini lebih awal dari PPK dan PPS lainnya. Hari Sabtu dan Minggu (26-27/1), penyampaian informasi pemilukada dilakukan oleh PPK Citamiang di dua kelurahan tersebut. Informasi disampaikan kepada masyarakat; tokoh masyarakat, dan kelompok sasaran kaum perempuan.
“ Informasi Pemilukada yang disampaikan kepada masyarakat adalah Hari dan Tanggal Pemungutan Suara, tata cara pemungutan suara dengan cara dicoblos, serta penyampaian visi, misi , dan profil masing-masing peserta pemilukada bersama tahun 2013” Ujar Dilla Berliansyah, ketua PPK Citamiang kepada Media Cent…

MULUDAN BAHEULA JEUNG MULUDAN AYEUNA

Geus karasa bedana muludan teh lain beh dieu beh dieu. Ti taun 2003 oge geus karasa bedana antara muludan kontemporer jeung muludan jadul. Lain pedah kuring rumasa jadi jalma jadul, da puguh anu bisa ngabandingkeun bedana usum ka usum jeung zaman ka zaman teh lain sasaha tapi diri sorangan. Lamun anu ditanya jeung dijadikeun responden ngeunaan hal ieu barudak anu saentragan geus pasti ngabenerkeun, ngan lamun anu ditanyana budak beh dieu, khususna barudak generasi KANGEN BAND, WALI BAND, jeung BAND SMASH geus pasti ngabaretem malah ngajawabna teh: ” Teu kudu dipikiran, Kang.” Bener oge silaing, ngan ceuk kuring mah, justru eta pikiraneun balarea.

Muludan taun 84 we, mimiti kuring wawuh jeung anu ngaranna lamun anu kieu “A” teh disebutna hurup “A”, estuning muludan anu bener-bener disebut muludanna teh. Masigit gede teh euyeub ku kolot budak. Ba’da maghrib geus minuhan masigit, didadamping, dikampret ( harita mah can usum anu ngaranna baju taqwa/koko), peci hideung diparake, jeung dina …

PENERTIBAN ALAT PERAGA

Setelah menyelenggarakan Sosialisasi Netralitas PNS, TNI, dan POLRI terhadap aparatur Pemerintahan Kota Sukabumi, hari Rabu (23/1), KPU Kota Sukabumi kembali menyelenggarakan Sosialisasi tentang Penertiban Alat Peraga. Dalam Sosialisasi ini, KPU Kota Sukabumi mengundang Kantor Kesbangpolinmas Kota Sukabumi dan DPPKAD Kota Sukabumi.

Anton Rachman menyoal tentang kerancuan dalam memahami sosialisasi dan kampanye oleh berbagai pihak. Antara lain, sosialisasi peserta Pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Sukabumi merupakan tugas dan wewenang penyelenggaran Pemilu. Hingga pemasangan alat peraga sosialisasi pun merupakan tugas dari KPU Kota Sukabumi. Tujuan dari Sosialisasi Peserta Pemilihan Umum ini antara lain untuk mensosialisasikan dan mengenalkan peserta pemilihan Walikota dan Wakil Walikota Sukabumi kepada masyarakat tentang visi dan misi para peserta.
Sejak ditetapkan nomor urut Peserta Pemilihan, akibat dari kerancuan dalam menafsirkan sosialisasi dan kampanye, telah terjadi pelanggar…

NETRALITAS PNS, TNI, DAN POLRI

Netralitas PNS, TNI, dan POLRI dalam penyelenggaraan Pemilukada Bersama Tahun 2013 merupakan amanat konstitusi yang harus dipatuhi oleh seluruh lembaga tersebut. Untuk meningkatkan pemahaman netralitas PNS, TNI, dan POLRI, pada hari Selasa (22/01), Komisi Pemilihan Umum Kota Sukabumi menyelenggarakan Sosialisasi Pemilu Walikota dan Wakil Walikota Sukabumi Tentang Netralitas PNS, TNI, dan POLRI di Gedung Korpri Kota Sukabumi.
Lima pemateri dari KPU Kota Sukabumi, Pemerintah Kota Sukabumi, POLRESTA Sukabumi, KODIM 0607, dan Panwaslu Kota Sukabumi menyampaikan materi-materi tentang sejauh mana netralitas PNS , TNI, dan POLRI dalam penyelenggaraan Pemilukada di Kota Sukabumi ini.
Dalam sambutannya, Anton Rachman, Ketua KPU Kota Sukabumi mengatakan, netralitas PNS, TNI, dan POLRI ini merupakan amanat undang-undang yang harus dipatuhi dan dijalankan. Pelanggaraan terhadapnya akan dikenakan sanksi tentu saja. Alasan utama kenapa undang-undang melarang PNS, TNI, dan POLRI melakukan politik pra…

KPU MENYELENGGARAKAN SOSIALISASI PEMILUKADA DI LAPAS SUKABUMI

“Warga Lembaga Pemasyarakatan Sukabumi memiliki hak pilih, untuk itu pada tanggal 24 Februari 2013 nanti pergunakan hak pilih Anda sekalian untuk memilih peserta pemilukada Gubernur/ Wakil Gubernur Jawa Barat dan Walikota/ Wakil Walikota Sukabumi.” Ucap Agus Firmansyah mengawali sosialisasi pemilukada bersama di Lembaga Pemasyarakatan Sukabumi, Nyomplong.

Komisi Pemilihan Umum Kota Sukabumi pada hari Senin (21/1) menyelenggarakan sosialisasi pemilukada bersama tahun 2013 di lembaga pemasyarakatan Sukabumi pada pukul 10.00 WIB. Lapas yang berkedudukan di Kelurahan Nyomplong ini merupakan TPS 17 di Kelurahan Nyomplong, wilayah Kerja PPS Nyomplong.
Tercatat dalam Daftar Pemilih Tetap, sekitar 116 pemilih lelaki dan 2 pemilih perempuan  di TPS Khusus Lembaga Pemasyarakatan yang akan memberikan hak pilihnya pada pemilukada Walikota dan Wakil Walikota Sukabumi pada tanggal 24 Februari 2013 mendatang. Sementara jumlah pemilih untuk pemilukada Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat, tercatat …

Si Kemed Kafir

Teuing timana asalna aya beja lamun si Kemed ngagem ajaran anyar. Ajaran sesat da ceunah percaya lamun Jaipong jeung Gendang Penca teh warisan ti Arab Saudi. Inohong-inohong Sunda anu aya di lembur Ciherang asalna mah teu paduli kana eta beja, da kabeh ge geus apal meureun kumaha kalakuanna si Kemed sababarah bulan ieu. Maklumeun ari jalma gelo mah.
Ngan nalika ngadenge budaya karuhun anu sakuduna dimumule terus dihina jeung diluluconkeun mah maranehna bijil oge nafsuna. Maenya jaipong jeung gendang penca asal muasalna ti taneuh Arab. Da sakanyaho para inohong mah seni anu asalna ti Arab mah marawis jeung mawalan, katut kitimplingan.
Teu di sawah, di warung jeung jalan, kabeh oge masyarakat urang Ciherang nyoalkeun ieu masalah. Si Kemed geus kaluar tina tetekon kasundaan, kudu diusir ti lembur Ciherang. Kafir tina kesenian, kabadi geus ngaluluconkeun seni warisan karuhun. Mang Suhi salaku kokolot para inohong anu boga paguron penca Silat Ekek Sihungan ngagedir amarahna. Teu lila tina et…

Londok Kampung

Kampung Cihérang can bisa disebut kampung modérn. Sok sanajan geus aya hiji-dua jalma anu boga jeung bisa ngoprék komputer jeung HP, tapi lolobana masih teu arapaleun kana éta dua barang. Hal ieu dilantarankeun, Cihérang téh jarang kasorang ku jalma-jalma da jauh ka karaméan. Pernah éta ogé kadatangan ku Bupati, nalika mantenna badé nyalonkeun jadi Bupati, saméméh jeneng jadi bupati. Éta ogé geus aya kana opat taunna.

Jalan gedé anu meulah kampung Cihérang geus teu payus deui disebut jalan. Diaspal kira-kira taun 1984, waktu ka éta kampung kadatangan ménak ti Jakarta, ceunah mah ditugaskeun ku Presidén keur nyurvéy kayaan di éta kampung. Anu diusulkeun ku urang Cihérang lain ngan ngaspal jalan wungkul harita téh, ogé ménta dipangnyieunkeun lapang voli, ping pong, jeung badminton. Dicumpunan ku éta ménak, da harita mah punta-pénta ka ménak téh teu siga zaman ayeuna anu kudu maké proposal, prosedur, jeung réa-réana, anu moal matak kaharti ku ukuran urang kampung. Jalan gedé téh geus ruks…

Kang Warsa - 2014